My Blog

Tentang Awak&Kite…NurCinta Kami…

Tiada Masa

KIta sering memberi alasan tiada masa apabila ditanya mengapa masih belum melaksanakan suatu tugas atau perkara yang sepatutnya dilakukan. Saya pun begitu, sering memberi alasan tiada masa untuk melakukan itu atau ini saban hari. Saya merasakan kehidupan saya sangat sibuk setiap hari sehingga tiada masa untuk menyiapkan disertasi yang menghampiri dua tahun terbengkalai. Meja diruang tamu sangat berselerak dengan buku dan kertas yang saya rasa tiada masa untuk mengemas. Kereta dan motorsikal kotor, tiada masa untuk dibasuh.

Itu semua alasan….

Allah S.W.T menyediakan masa 24 jam sehari untuk urusan kehidupan. Masa itu sentiasa ada, cuma kita yang tidak menguruskannya dengan baik…

Saya berfikir, walaupun saya sangat sibuk setiap hari, memang saya tidak mampu untuk menyiapkan sebuku disertasi tetapi takkan tak mampu untuk menulis satu muka surat setiap hari. Kalau rasa xmmpu satu muka surat kerana sangat sangat dan sangat sibuk, mesti boleh menulis satu perenggan tidakpun satu ayat setiap hari. Tiada masa, tiada idea, tiada bahan itu semua alasan.

Meja berselerak dengan buku dan kertas-kertas. Saya berfikir, itu contoh yang sangat tidak baik untuk anak-anak. Tiada masa untuk mengemas hanyalah suatu alasan. kalau tidak mampu untuk menyusun dengan kemas sekalipun, biarlah susun sedikit supaya tidak nampak berselerak sangat yang hanya mengambil masa lima minit daripada 1440 minit yang diberi Allah S.W.T kepada kita setiap hari….insafnya melihat saya selalu memarahi anak-anak kerana tidak mahu mengemas permainan mereka setelah bermain walhal mereka mempelajari tabiat tersebut daripada ayahnya sendiri.

Alasan…alasan….alasan….Adakah beralasan sememangnya tabiat semulajadi manusia yang tidak cemerlang. Hari ini saya menginsafi untuk tidak bertabiat sedemikian, esok dan hari-hari berikutnya, kadang-kadang saya akan terlupa apa yang saya fikirkan pada hari ini…

” Dan (ingatlah), ketika Musa berkata kepada kaumnya:”sesungguhnya Allah menyuruh kamu menyembelih seekor sapi betina”. Mereka berkata:”Apakah kamu hendak menjadikan kami buah ejekan?” Musa menjawab”aku berlindung kepada Allah agar tidak menjadi salah seorang dari orang-orang yang jahil”.

Mereka menjawab: mohonkanlah kepada tuhanmu untuk kami, agar dia menerangkan kepada kami, sapi betina apakah itu,” Musa menjawab : sesungguhnya Allah berfirman bahawa sapi betina itu adalah sapi betina yang tidak tua dan tidak muda; pertengahan antara itu; maka kerjakanlah apa yang diperintahkan kepadamu”.

Mereka berkata :” mohonkanlah kepada tuhanmu untuk kami agar dia menerangkan kepada kami apa warnanya”. Musa menjawab :” sesungguhnya Allah berfirman bahawa sapi betina itu adalah sapi betina yang kuning, yang kuning tua warnanya, lagi menyenangkan orang-orang yang memandangnya”.

Mereka berkata :” mohonkanlah kepada tuhanmu untuk kami agar dia menerangkan kepada kami bagaimana hakikatnya sapi betina itu, kerana sesngguhnya sapi itu (masih) samar bagi kami dan sesungguhnya kami insya Allah akan mendapat petunjuk (untuk memperoleh sapi itu).

Musa berkata:” sesungguhnya Allah berfirman bahawa sapi betina itu adalah sapi betina yang belum pernah dipakai untuk membajak tanah dan tidak pla untuk mengairi tanaman, tidak cacat, tidak ada belangnya.” Mereka berkata:” sekarang barulah kamu menerangkan hakikat sapi betina yang sebenarnya”. Kemudian mereka menyembelihnya dan hampir sahaja mereka tidak melaksanakan perintah itu.

(al-Baqarah: 67-71)

Single Post Navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: