My Blog

Tentang Awak&Kite…NurCinta Kami…

Bersyukur Saat Diuji

Prof. Dr. Muhd Kamil Ibrahim…

Penulisan beliau sangat menyentuh qalbu, tergiang-giang selalu..
Bukan semua penulis buku boleh menyentuh emosi dan perasaan dalam jangka masa yang lama seterusnya cuba untuk aplikasikan dalam kehidupan harian..

Jujurnya, ketika dalam kesusahan ingatan lebih terarah untuk meminta-minta pertolongan daripada Allah swt agar kesusahan tersebut ‘hilang’ daripada membelengu diri. Memang sifat semulajadi manusia begitu yang mempercayai kewujudan Tuhan yang berkuasa sama ada mereka muslim atau kafir. Masing-masing manusia ada ciri kebergantungan kepada ‘satu kuasa agung’ yang boleh disandarkan harapan dan hajat mereka…

Begitu juga dengan aku yang tidak lepas dan masih mencari ‘arah’ sebelum mata terpejam rapat. Bila susah, mulalah mencari ‘kuasa agung’ tersebut, agak-agak senang, mulalah alpa. Sifat sedemikian ‘seolah-olah’ mempermainkan Allah. Bak orang kata “bila susah, mulalah nak mencari aku, dah senang, batang hidung pun tak nampak!”

Begitu juga dalam kehidupan aku, bila mana teman baik anje ketika sekolah rendah, yang sudah bertahun-tahun tidak berhubung, tiba-tiba menghubunginya. Anje yang ingatan agak lemah dalam mengingati nama sahabatnya, puas berfikir siapakah si polan tersebut. Jarak masa kenangan yang lama membuatkan ianya jadi sukar namun tidak mustahil boleh dingati.

Si polan tersebut ajak berjumpa untuk bersembang, bila helmet hilang dicuri, dalam kepayahannya yang tidak berduit-sebab volunteer nak kurangkan tenaga buruh- maka anje yang baik hati ini membelikan helmet baru-dan si polan ini cakap dia akan bayar kemudian. Begitulah hari-hari anje seterusnya.. Selalu kawannya ini ajak berjumpa dan ngeteh.

Kesulitan lain yang dihadapi oleh si polan ini, bila mana, motor berkuasa besar rosak setelah mengambil isterinya balik dari tempat kerja di Subang Jaya, maka yang dicarinya adalah anje untuk meminta tolong. Kami menolong semampunya. Ke Taman Dato’ Harun membelikan bateri yang harganya rm150. Dia juga berjanji untuk membayarnya. Rm150 bagi mereka yang mengganggur jumlahnya agak besar, tapi kami faham akan kesulitan tersebut dan percaya sebulatnya Allah akan ganti balik duit tersebut dengan kelapangan rezeki yang tidak pernah putus. Janji Allah itu benar!

Itulah anje dan kawannya berhubung, seterusnya kawannya hilang tanpa dapat dihubungi. No telefon yang ada hanya masuk peti simpan suara. Bukan mahu meminta hutang, cuma bertanya khabar. Sememangnya, anje agak berat meminta hutang, jika orang yang berhutang itu ‘tahu’ dia berhutang, pandai-pandailah nak bayar. Jika sebaliknya, anje hanya mendiamkan diri-segan katanya.

Itu memang sifat yang ada pada manusia. Begitu juga dengan aku tetapi ianya tidak berlaku pada kawan kerana aku sayang pada kawan-kawanku dan sebolehnya tak nak berhutang dengan kawan -ia menimbulkan rasa kurang enak jika tidak dapat dilunasi dengan cepat hutang tersebut.

Apa yang aku maksudkan, hubungan dengan Allah tidak kosisten. Apabila ditimpa masalah, maka Allah tempat aku bergantung harap. Mulalah tahajjud malam, solat hajat meminta-minta tanpa malu-tak malu sebab Dia lah tempat meminta. Cuma terasa pukulan kecil selepas baca Buku Bersyukur Saat Diuji. Keinginan diri yang tidak mahu ‘mengingati’ Allah semasa susah sahaja. Aku mahu ianya berterusan hingga nafas terhenti-mati!

Fikir-renung, memang senang dan mudah. Buat? Huh, payah. Laksana? Pergh, malas.
Itulah aku, nak sangat jadi hamba Allah yang soleh dan musleh.. Nak sangat jadi hamba yang khusyu’ kerana solat itu adalah amatlah berat kecuali bagi orang-orang yang khusyu’.

Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan bersabar dan mengerjakan solat. Sesungguhnya solat itu amatlah berat kecuali bagi orang-orang yang khusyu’ ;
(Iaitu) mereka yang percaya dengan yakin bahawa mereka akan menemui Tuhan mereka, dan bahawa mereka akan kembali kepada-Nya.

::: al-Baqarah ayat 45-46 :::

Ayat ini, menyentuh hati.. Ya, nak itu.. nak ini… Mintalah dengan sabar dan solat. Bukan sabar yang selalu orang perkatakan.. Tetapi sabar untuk kosisten dalam solat. Bukan juga hanya solat lima waktu-itu wajib tak boleh tinggal sampai mati. Tetapi solat sunat sepertiga malam yang aku malas dan tidak istiqamah dalam melaksanakannya. Maka, nak solat sepertiga malam tu pun, kena juga meminta-minta dengan Allah. Sebab apa? Sebabnya nak ikut kederat aku ni memang malas dan banyak alasan-mengantuk,penat, malas, esok pun boleh lagi (macam tahu je, esok boleh bernafas lagi!).

Buku Tarbiah Rohanilah boleh bagi momentum sementelah aku baca dari seorang prof. Dr yang kembali ke pangkal jalan. Travelog Haji: Mengubah Sempadan Iman. Ia mencuit hati kecil. Mengalir air mata.. Ya, perubahan itu sangat sukar. Apabila dah berubah, nak kekalkan bukan juga senang. Semuanya perlukan pertolongan Allah. Doa yang berterusan agar terus konsisten dan istiqamah.

Hari ini, disepertiga malam.. Aku sujud meminta-minta agar aku diberikan rasa khusyu’ dalam solat. Meminta-minta pada sang Rabb agar aku adalah hamba-Nya yang terpilih untuk terus istiqamah disepertiga malam.. Meminta-minta dengan jiwa yang rendah agar kami masuk ke Syurga-Nya tanpa hisab.. Meminta-minta, agar jiwa kami tenang dalam menghadapi ujian yang mendatang.

Sungguh, aku takut ujian itu tidak dapat diatasi dengan jayanya… Apatah lagi, aku mengatakan aku beriman tetapi tidak diuji keimanannya.. Mustahil! Begitu juga, apabila aku meminta-minta pada Allah untuk istiqamah dalam sepertiga malam, aku pasti aku akan diuji. Allah, wahai Tuhanku.. Bantulah hamba-Mu ini..

Kadang-kadang, aku jadi baik.. Kadang jadi sebaliknya.. Entahlah, sukar nak menduga sikap sebenar aku.. Apabila membaca terjemahan al-Quran, rasa insaf.. Apabila membaca tulisan prof. Dr. momentum iman melonjak kembali.. Sampai bilalah nak jadi begitu? Takut tak sempat bertaubat sebelum ajal..😦

__________________________________

ya Allah, ya Rabbul Jalil..
Pada-Mu aku sembah, pada-Mu aku meminta pertolongan..

ya Allah, Kau ampuni aku..
Jika aku bersifat menunjuk-nunjuk,
Maka sia-sialah sepertiga malamku..
Sia-sialah tadabbur Quranku..
Sungguh, Engkau yang mengetahui apa yang terkandung dalam isi hatiku..
Peliharalah kami dari azab Neraka-Mu..
Amin.

__________________________________
Nota:
Lebih bersemangat apabila anjeku juga bersama.
Anje,
Kita berpegang erat untuk ke Jannah-Nya.
Saling sokong-ingat-berpaut
Sebelum ajal datang menjemput kita..
Amin🙂

Single Post Navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: