My Blog

Tentang Awak&Kite…NurCinta Kami…

Ragam oh ragam

Sejak akhir ini, kami sering dan kerap mengeluh dengan ragam anak-anak.. Mereka tidak nakal cuma bergerak terlebih aktif.. Ini menimbulkan rasa tidak-tidak di hati kami, apabila tidak dapat mengawal gejolak hati, maka terhamburlah pada kata-kata dan tindakan kami. Susahnya jadi ummi dan walid..😦

Semakin mereka membesar, sewajibnya kesabaran kami semakin tinggi malangnya kesabaran itu lebih tipis dari kulit bawang. Acapkali, apa yang difikir tidak dapat dipraktikkan pada tindakan kami. Selalu diingatkan bahawa anak-anak dalam proses pembelajaran yang berterusan- ianya meletihkan kami dan timbul rasa bosan. Sewajibnya kami lebih perlu banyak belajar untuk mengatasi atau menukarkan ianya menjadi aura positif- bukan mudah tapi pasti boleh..

Antaranya pesanan Dato’ Tuan Ibrahim bin Tuan Man ini..

Bagi mereka yang suka marah-marah kat anak sendiri kerana sayang dan untuk mendidik….

1. Kita adalah orang matang, anak kita masih tak matang, mengapa yang matang perlu marah pada yang tak matang?

2. Kita orang besar, mereka orang kecil, mengapakah orang yang besar perlu marah pada orang yang kecil?

3. Kita adalah orang yang berpengalaman, anak-anak tidak pernah lagi melihat dunia… mengapakah harus kita harapkan anak-anak kita faham dan selari dengan pandangan kita…

4. Masih ingat teori ini?

Pernahkah terfikir mengapa dua orang marah perlu berjerit antara satu sama lain walaupun duduk bersebelah?

Pernahkah terfikir mengapa dua orang yang saling menyayangi lebih suka membisik antara satu sama lain walaupun duduk berjauhan, atau di telefon?

Apabila kita marah, dua hati adalah berjauhan, oleh itu, mereka memerlukan suara/nada yang kuat untuk berhubung. Masalahnya, makin dijerit, makin berjauhan.

Bagi mereka yang kita sayang, dua hati adalah dekat, jadi tidak perlu untuk menjerit-jerit, hanya perlu membisik sudah terasa dekat. Makin dibisik, makin terasa sayang.

Itulah keajaiban ciptaan Allah pada sistem badan manusia.

Maka, persoalannya, jika kita ingin mendidik anak-anak kita… perlukah kita marah-marah padanya walaupun mereka berbuat silap?

Sekiranya menggunakan pendekatan marah-marah, tanya pula diri, adakah kita mahukan anak kita mendengar kata-kata dengan hati mereka berjauhan dengan kita?

Atau kita mendidik dengan berbisik, supaya mereka faham dengar dan hati mereka kekal dekat dengan kita?

Apabila kita sudah mula marah-marah pada anak, tanyalah diri sendiri adakah hati kita dan anak kita sudah berjauhan?

Hubungan ibubapa dengan anak-anak yang terbaik ialah anak-anak menganggap ibubapa sebagai sahabat karib dengan penuh penghormatan tanpa rasa segan silu untuk berbincang segala masalah dengan ibubapa.

Untuk renungan hari ini.

Senyum🙂

> Tersentak dan membuatkan kami merenung jauh ke dalam diri sendiri.. PERLUKAN PERUBAHAN..

20130219-004736.jpg

kak long

20130219-004923.jpg

adik

20130219-004949.jpg

abang

Mereka ada ragam tersendiri – ujian bagi kami🙂
Mereka ada keletah tersendiri – gandaan kegembiraan kami🙂

Syukur ya Allah, adanya mereka dalam kehidupan kami🙂

______________________________

Nota: Ya Allah, bimbinglah kami untuk mendidik keturunan kami agar kami tidak mudah putus harap, merasa letih dan bosan. Sungguh mereka ini harta kami.. Jadikanlah kami sentiasa SABAR memikul amanah dan ujian ini.. Amin…

Single Post Navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: