My Blog

Tentang Awak&Kite…NurCinta Kami…

Nikmat

Mungkin ada benarnya bila mana orang berkata, manusia sering merasa resah sekiranya hajat mereka tidak dipenuhi dan jarang mensyukuri terhadap nikmat yang ada di depan mata. Sekiranya mahu disebut tentang nikmat Allah s.w.t. terhadap diri manusia, tentu sekali tidak dapat terhitung dengan akal fikiran. Ketika umur sudah mula melangkah ke usia 30 an ini, saya mula tersedar antara satu nikmat yang mula ditarik oleh Allah s.w.t daripada diri adalah nikmat penglihatan. Satu nikmat yang saya rasakan yang mungkin tidak akan dikembalikan kepada asal sehinggalah ke akhir hayat. Bangun dari tidur sahaja, mulalah meraba-raba di atas sofa mencari cermin mata, tiada di atas sofa, meraba pula di atas meja, sekiranya tiada di atas meja, mulalah hati menjadi serba tidak kena di dalam kegelapan subuh hari.

Namun begitu, nikmat penglihatan inilah yang selalu digunakan untuk melihat perkara-perkara yang tidak berfaedah. Nikmat penglihatan ini jugalah yang selalu digunakan untuk menonton cerita-cerita laghah di televisyen. Jarang sekali nikmat penglihatan ini digunakan kearah perkara-perkara kebaikan. Ditarik sedikit nikmat tersebut, sedikit pun tidak memberi kesan dihati, mungkin sekiranya nikmat tersebut ditarik terus oleh Allah s.w.t, hidup di dalam kegelapan, barulah hati mahu rasa bersyukur dan menggunakannya dengan sebaik mungkin..

Begitulah perihalnya manusia di akhirat kelak, bila mana setiap anggota badan manusia akan menyatakan setiap perkara yang mereka lakukan di muka bumi, dan ketika itulah baru manusia akan menyesal dengan setiap perbuatan yang telah dilakukan..

Allah..Allah..Allah…semuanya akan dihisab dan tiada yang terkecuali..Merenung jauh, bagaimanakah keadaan diri ini ketika itu….

Hari ini, kami sekeluarga menyambut tetamu istimewa dari Segamat, mak dan ayah..

Bila mana mata memandang mereka yang semakin berusia, hati mula berasa sayu memikirkan sekiranya berpandukan usia mereka sekarang, saya mungkin ada masa lebih kurang 10-20 tahun lagi untuk menatap wajah mereka tersenyum, gelak getawa bersama-sama, dan ia bukan satu jangka masa yang lama sekiranya ditolak dengan masa berjumpa kerana saya pun bukan selalu dapat pulang ke kampung dan mereka juga bukan selalu dapat berkunjung ke Shah Alam. 20 tahun berlalu, mungkin tidak sampai setahun masa yang dapat diluangkan bersama..

Suatu masa nanti semua harus menerima hakikat, sama ada mereka yang akan pergi dahulu, atau saya sendiri yang akan mendahului mengadap ilahi, dan buat masa sekarang, nikmat pertemuan ini harus digunakan dengan sebaik mungkin selagi mata belum terpejam selamanya…

Single Post Navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: